Se-Indonesia Terlanjur Hujat Saipul Jamil, Pakar Psikologi Forensik Ungkap Sang Biduan Bukan Pedofilia, Tetapi Alami Hal Ini!

Subtitle goes here

By:

September 08, 2021

Shares

0.0 of 0 Users
Loading...

Nama penyanyi dangdut pria Saipul Jamil kini tengah jadi sorotan usai bebas dari hukuman penjara.

Sudah bukan rahasia lagi, melansir dari Grid.ID, Saipul Jamil telah menjalani hukuman penjara selama 5 tahun terakhir.

Hal itu lantaran kasus asusila dan penyuapan yang menjerat mantan suami pedangdut Dewi Perssik tersebut.

Usai bebas dari penjara, Saipul Jamil tuai kontroversi lantaran sambutan di depan lapas hingga undangan di beberapa stasiun televisi.

Hujatan pun ditujukan pada sosok penyanyi dangdut tersebut hingga tak sedikit pula yang memberi label Saipul Jamil sebagai pedofilia.

Namun ternyata label pedofilia yang disematkan pada sosok Saipul Jamil tersebut dibantah oleh salah satu pakar Psikologi Forensik (Spifor) ini.

Reza Indragiri Amriel, Pakar Psifor tersebut menilai aneh bahwa Saipul Jamil dibenci banyak orang hingga diboikot penampilannya.

Hal itu tak lain lantaran label yang disematkan pada Saipul Jamil sebagai pedofilia.

“Karena korban SJ, saat kejadian, berumur di bawah delapan belas tahun. Artinya, mengacu UU Perlindungan Anak, si korban memang masih berusia anak-anak. Tapi karena si korban sudah melewati usia pubertas, maka SJ tidak bisa dikategori sebagai pedofilia,” papar Reza dikutip dari Wartakotalive.com, Minggu (5/9/2021).

Pedofilia, kata Reza, merupakan sebutan khusus bagi orang yang punya ketertarikan seksual utamanya atau semata-mata pada anak-anak berusia prapubertas.

“Sebutan yang lebih tepat bagi SJ adalah ephebophilia. Tapi itu pun perlu dicek apakah SJ memang punya berahi yang eksklusif tertuju pada anak-anak pascapubertas,” ujar Reza.

“Ephebophilia sendiri bukan kelainan, sebagaimana pedofilia. Ketertarikan seksual orang dewasa pada orang-orang berumur pascapubertas dan pradewasa sesungguhnya biasa saja,” tambah Reza.

Toh kata Reza, mereka yang berada antara usia pascapubertas dan pradewasa pada umumnya juga sudah punya minat seksual.

“Walau begitu, jangan diartikan bahwa saya mendukung seks dengan mereka yang berada pada rentang usia tersebut. Seks terbenarkan hanya dalam relasi perkawinan, titik,” katanya.

“Kembali ke SJ. Berulang kali dia dikabarkan dekat dengan wanita dewasa. Berarti kontak seksual SJ dengan korbannya sepertinya juga tak bisa disebut sebagai ephebophilia,” katanya.

Karena Saipul Jamil dan korbannya berjenis kelamin sama, menurut Reza, maka ia bisa jadi seorang homoseksual.

“Lebih spesifik lagi, homoseksual fakultatif. Yaitu, mungkin karena tak ada partner yang sah, maka ‘tak ada rotan akar pun jadi’,” katanya.

Dengan koreksi sedemikian rupa, kata Reza, maka mereka yang memusuhinya karena Saipul Jamil adalah pelaku kejahatan pedofilia, tampaknya keliru paham.

“Semestinya mereka membenci SJ karena SJ adalah pelaku kejahatan seksual terhadap anak atau tanpa embel-embel pedofilia, dan perbuatan jahatnya itu berupa homoseksual fakultatif,” kata Reza.

(*)

sumber: sosok.id

0 Comment

Comments closed.